PT Best Profit Futures Surabaya

Best Profit Futures; Wall Street Rebound Usai Anggota Parlemen Inggris Ditembak Mati

Best Profit Futures – Wall Street pada perdagangan kemarin ditutup naik setelah melemah lima hari secara beruntun.

Penguatan ini disebabkan karena investor mencerna implikasi atas kematian seorang anggota parlemen

Inggris dan bisa memengaruhi referendum yang akan datang pada Inggris akan meninggalkan Uni Eropa.

Seperti dikutip dari Reuters, Jumat (17/6/2016), Indeks Dow Jones industrial average naik 92,93 poin atau 0,53% ke level 17.733,1,

Indeks S&P 500 naik 6,49 poin atau 0,31% ke level 2.077,99 dan Nasdaq Composite naik 9,98 poin atau 0,21% ke level 4.844,92.(Best Profit Futures)

Seorang anggota parlemen Inggris ditembak mati di jalan di Inggris utara, menyebabkan penghentian sementara atas kampanye untuk referendum pekan depan keanggotaan Uni Eropa.

Anggota parlemen, Jo Cox telah menjadi pendukung suara dari Inggris yang tersisa di Uni Eropa.

Prospek voting Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa akan dilaksanakan pada 23 Juni telah memengaruhi pasar.

“Kami melihat poundsterling bergerak menguat dari posisi terendah, yang Treasuries

datang dari posisi tertinggi mereka dan saham berada dari posisi terendah mereka.

Orang-orang mengantisipasi bahwa ini bisa menjadi salah satu hal yang ternyata suara tetap kembali mendukung,”

kata Lou Brien, ahli strategi pasar di perdagangan DRW di Chicago.

Saham global telah berada di bawah tekanan selama sepekan di tengah menjulang ketidakpastian

tentang Inggris dan fokus pada kebijakan bank sentral.(Best Profit Futures)

“Saya percaya ada banyak posisi yang terjadi menjelang acara yang mencoba untuk lindung nilai risiko hasil negatif, dan hasil negatif untuk pasar akan menjadi orang untuk pergi,”(Best Profit Futures)

kata Walter Todd, kepala investasi di Greenwood Capital Associates di Greenwood, Carolina Selatan.

The Federal Reserve (The Fed) pada Rabu kemarin memutuskan untuk tidak menhubah nilai suku bunga,

tetapi sinyalemen masih direncanakan untuk dua kenaikan tahun ini.

Ketua The Fed Janet Yellen mengakui kebutuhan untuk melihat tanda-tanda yang jelas dari kekuatan ekonomi sebelum menaikkan tarif.

Indeks S&P naik lebih dari 1% untuk tahun ini, rebound sejak pertengahan Februari dengan bantuan dari harga minyak yang lebih tinggi.

Namun, kemarin saham energi menurun sendirian atau jatuh 0,2% karena harga minyak merosot ke posisi terendah dalam satu bulan.(Best Profit Futures)

Saham Merck (MRK.N) naik 2,5% menopang indeks Dow Jones dan S&P, setelah hasil uji klinis yang positif untuk obat kanker Keytruda.

Saham Cavium (CAVM.O) turun 17,5% setelah pembuat chip tersebut mengatakan akan membeli pembuat peralatan jaringan QLogic (QLGC.O) sekitar USD1,36 miliar, dan saham QLogic naik 9,3%.(Best Profit Futures)

Sumber : liputan6.com