Kereta Cepat Dicap Proyek Jebakan China, Jubir Luhut: Terlalu Jauh! | lt 11 Graha Bukopin

News

Jalan Galaxy-Cikunir Raya, Jaka Sampurna, Kota Bekasi, telah dibuka. Kini sebanyak 27 tiang pancang Kereta Cepat Jakarta-Bandung menghiasi jalan tersebut.

Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung sedang jadi sorotan usai potensi cost overrun alias pembengkakan biaya proyek triliunan rupiah terungkap. Kini proyek tersebut disebut-sebut hanya menjadi jebakan dari China. BEST PROFIT

Hal itu diungkap oleh Mantan Sekretaris Kementerian BUMN Said Didu. Proyek yang dikerjasamakan dengan China ini dinilainya hanya menjadi pintu masuk untuk pihak China menguasai dan mengakuisisi berbagai infrastruktur strategis di Indonesia. PT BESTPROFIT FUTURES

Menanggapi hal itu pihak Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan pun buka suara. Lewat juru bicara Luhut, Jodi Mahardi, argumen dari Said Didu ditolak mentah-mentah.

Pernyataan soal proyek Kereta Cepat hanya menjadi jebakan China dinilai tidak benar, dan cenderung tidak masuk akal. Jodi menegaskan China tidak akan melakukan akuisisi proyek infrastruktur seperti tudingan Said Didu.

“Tidak benar komentar tersebut. Apalagi China akan akuisisi proyek infrastruktur lain, terlalu jauh itu. Memang proyek infrastruktur bisa dibawa pulang ke Tiongkok,” ungkap Jodi ketika dihubungi detikcom, Jumat (10/9/2021). PT BESTPROFIT

Said Didu juga menyinggung soal perebutan proyek yang awalnya melibatkan China dan Jepang. Said Didu menilai Jepang tidak menyarankan membuat kereta cepat dari Jakarta ke Bandung karena tidak layak.

Namun karena pihak China mengiyakan keinginan pembangunan kereta cepat ke Bandung dengan biaya lebih murah maka diputuskan lah proyek ini digarap dengan bekerja sama dengan China. Namun pada akhirnya, China bagai berbohong karena proyek pun bengkak juga biayanya. BESTPROFIT

Menanggapi hal itu, Jodi juga membenarkan bila proyek ini dikejar oleh Jepang dan China. Namun, bukan karena alasan lebih murah, menurut Jodi pemerintah memiliki evaluasi tersendiri sehingga China yang terpilih untuk bekerja sama menggarap proyek ini.

“Dulu Jepang dan China sama-sama mengejar proyek tersebut. Dan setelah dilakukan evaluasi oleh pemerintah maka diputuskan China sebagai pemenang,” ungkap Jodi.

Lebih lanjut, Jodi mengatakan memang ada kenaikan biaya, namun hal itu bukan karena kelalaian China. Kebanyakan hal itu terjadi imbas dari pandemi COVID-19.

Diakui Jodi, proyek ini kini dipantau langsung oleh Luhut mulai dari bulan November 2019 silam. Sejak saat itu juga, PT KCIC selaku penanggung jawab proyek melakukan efisiensi di segala aspek.

PT Kereta Cepat Indonesia China alias KCIC sendiri merupakan konsorsium dari perusahaan gabungan BUMN dalam PT PSBI dan gabungan perusahaan kereta China, Beijing Yawan.

“Maka setelah Pak Luhut dilibatkan di bulan November 2019 terus mendorong supaya KCIC semaksimal mungkin melakukan efisiensi di berbagai aspek,” ungkap Jodi.

“Cost overrun saat ini masih dalam negosiasi dan tahap pembahasan di tingkat kementerian, BUMN sponsor dan juga pemerintah,” tambahnya.

sumber detik

1 thought on “Kereta Cepat Dicap Proyek Jebakan China, Jubir Luhut: Terlalu Jauh! | lt 11 Graha Bukopin

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.