PT Best Profit Futures Surabaya

Pengisi Daya Kuantum Mungkinkan HP Penuh Seketika

PT Bestprofit
PT BESTPROFIT FUTURES Apakah Anda bosan menunggu berjam-jam untuk mengisi daya ponsel Anda? Seorang ilmuwan Adelaide sedang mengembangkan teknik pengisian daya terbaru dengan memanfaatkan teknologi fisika kuantum yang memungkinkan gawai anda terisi seketika.

Dr James Quach dari Universitas Adelaide berencana untuk menggunakan pengalamannya di bidang mekanika kuantum untuk

membangun baterai kuantum pertama di dunia – baterai super dengan potensi pengisian seketika. PT BESTPROFIT

Penerima Ramsay Fellow terbaru di Universitas Adelaide, Dr Quach adalah ahli fisika kuantum dan telah diundang hijrah ke Adelaide untuk mengaplikasikan teknologi kuantum fisika dari teori ke praktik. BESTPROFIT

Dia telah mendapat lampu hijau untuk meneliti dan membangun baterai kuantum yang dapat menggantikan baterai konvensional yang digunakan dalam perangkat elektronik kecil, seperti iPhone.

Dr Quach mengatakan baterai kuantum juga dapat digunakan dalam perangkat elektronik kecil seperti jam tangan, iPad atau komputer atau produk lain yang bergantung pada energi yang tersimpan.

Baterai dapat mengisi daya ‘perangkat secara instan’

Konsep dari baterai kuantum ini akan dikembangkan di Universitas Adelaide

dan dapat memungkinkan perangkat elektronika terisi penuh secara seketika atau instan.

Dr James Quach mengatakan bahwa sekali dikembangkan, baterai kuantum bisa diisi dalam waktu kurang dari satu detik.

“Jadi misalnya ponsel Anda saat ini butuh waktu tiga puluh menit atau satu jam untuk mengisi daya, tapi dengan baterai kuantum dan jika kita

berhasil akan memiliki pengisian instan sehingga akan merevolusi industri penyimpanan energi,” dia berkata.

“… yang saya maksudkan adalah, semakin banyak baterai yang kamu miliki, semakin cepat laju pengisian.”

iPhone 5 pada tahun 2015

Dr Quach mengatakan pada akhirnya harapannya adalah memproduksi baterai kuantum besar yang dapat memberikan peluang bagi sektor energi terbarukan.

Menurutnya tidak seperti baterai biasa – yang membutuhkan jumlah waktu yang sama untuk mengisi berapa pun banyaknya baterai yang

Anda miliki – teorinya adalah baterai kuantum akan mengisi daya lebih cepat, semakin banyak baterai yang Anda miliki.

“Jika satu baterai kuantum membutuhkan satu jam untuk diisi, maka dua baterai akan memakan waktu 30 menit, tiga baterai akan memakan waktu 20 menit, dan seterusnya, katanya.

“Jika Anda memiliki 10.000 baterai, mereka semua akan mengisi daya dalam waktu kurang dari satu detik.”

Jadi bagaimana teknologi ini dimungkinkan?
Dr Quach mengatakan teknologi ini akan dimungkinkan berkat fitur mekanika kuantum yang dikenal sebagai belitan.

“Mekanika kuantum berkaitan dengan interaksi pada skala terkecil, pada tingkat atom dan molekul – pada tingkat ini Anda mendapatkan sifat yang sangat khusus yang melanggar hukum fisika konvensional,” katanya.

“Salah satu sifatnya adalah keterikatan. Ketika dua benda terjerat itu berarti bahwa sifat-sifat individu mereka selalu dibagi – mereka entah bagaimana kehilangan rasa individualitas mereka.

“Keterikatan itulah yang menjadi memungkinkan untuk mempercepat proses pengisian baterai.”

Dia mengatakan ide untuk baterai kuantum pertama kali dibahas dalam makalah penelitian 2013, dan sejak itu hanya penelitian teoritis yang telah dilakukan pada topik tersebut.

Dr Quach mengatakan dia akan “mengambil teori itu dari papan tulis ke laboratorium”.

“Keterikatan sangat rumit, itu membutuhkan kondisi yang sangat spesifik – suhu rendah dan sistem yang terisolasi – dan ketika kondisi-kondisi mengubah belitan menghilang,” katanya.

Dr James Quach
“Saya berharap dapat mendemonstrasikan baterai kuantum ini dalam waktu enam bulan ke depan dan

kemudian setelah itu mencoba dan membawanya lebih jauh dengan meningkatkannya dan membuatnya lebih kuat.

“Bagi saya, dan saya pikir sebagian besar fisikawan akan setuju, bahwa baterai kuantum adalah salah satu manfaat terdekat yang

saya pikir kita dapat kembangkan cukup cepat dan sampai ke tahap yang dapat digunakan dalam satu bentuk atau lainnya.

“Tujuan jangka panjangnya adalah untuk meningkatkan, untuk membangun baterai

yang lebih besar yang akan mendukung

teknologi energi terbarukan dengan memungkinkan pasokan energi berkelanjutan tanpa peduli kondisi cuaca – hujan, hujan es atau cerah.”

Ramsay Fellowship didirikan pada tahun 2008 dan terbuka bagi warga negara Australia dengan gelar PhD atau kualifikasi setara dalam ilmu alam.

Sumber : Detik