PT Best Profit Futures Surabaya

Penembakan di Utrecht, Terorisme atau Urusan Pribadi?

Penembakan sadis di Utrecht, Belanda menewaskan 3 warga pada Senin (18/3). Selang satu hari dari kejadian, polisi berhasil menangkap pelaku penembakan. Belum diketahui apakah ini aksi terorisme atau bukan? BEST PROFIT

Dirangkum detikcom, Selasa (19/3/2019), Peristiwa ini terjadi pada Senin (18/3) pukul 10.45 waktu setempat, di mana sebuah trem ditembak pelaku. Sesaat setelah kejadian, polisi kesatuan khusus antiterorisme (Badan Koordinasi Keamanan Nasional dan Pemberantasan Terorisme/NCTV) dan tenaga paramedis berada di lokasi kejadian. Para korban segera dilarikan ke rumah sakit di UMC di Utrecht. Tiga orang dilaporkan tewas. PT BESTPROFIT FUTURES

Pelaku yang tertangkap bernama Gökmen Tanis (37). Tanis merupakan pria kelahiran Turki.

“Petugas Keamanan Belanda telah berhasil menangkap tersangka yaitu seorang pria kelahiran Turki bernama Gökmen Tanis (37), berkewarganegaraan ganda Belanda-Turki,” ujar Fungsi Pensosbud KBRI Den Haag, Renata Siagian, dalam kesempatan terpisah.

Dilansir AFP, polisi dan jaksa Belanda menyatakan penyelidikan kini lebih condong ke motif terorisme. Isi surat itu tidak disebutkan lebih lanjut oleh kepolisian dan jaksa Belanda. Ditambahkan polisi dan jaksa bahwa pihaknya tidak menemukan keterkaitan antara pelaku dan korban. PT BESTPROFIT

“Penyelidikan kami juga menetapkan tidak ada keterkaitan antara tersangka utama dan para korbannya,” tegas pernyataan tersebut.

“Sejauh ini, motif teroris diselidiki secara serius. Ini didasarkan pada sebuah surat yang ditemukan di dalam mobil yang dipakai melarikan diri, di antara barang-barang lainnya dan fakta-fakta yang muncul,” sebut polisi dan jaksa Belanda dalam pernyataan bersama.

Menyusul penembakan di Utrecht, kota keempat di Belanda terbesar dengan sekitar 350.000 penduduk, polisi segera memberlakukan situasi siaga tertinggi ketika masih mengejar pelaku. BESTPROFIT

Penduduk diminta untuk tetap tinggal di dalam rumah, sekolah-sekolah dan kantor-kantor pun ditutup.

Sumber : Detik