PT Best Profit Futures Surabaya

Menakar Nasib Anak-anak ISIS Eks WNI

Pemulangan anak-anak ISIS eks WNI masih jadi pembahasan. Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) mengatakan rencana pemulangan anak-anak itu masih dikaji. BEST PROFIT

Soal pemulangan anak-anak itu dibahas dalam rapat kerja Komisi II DPR dengan BPIP di gedung DPR, Senayan, Jakarta, Selasa (18/2/2020). Wakil Ketua Komisi II Arwani Thomafi menegaskan pentingnya pembinaan ideologi Pancasila dalam isu pemulangan anak-anak ISIS eks WNI tersebut.

“Lalu juga soal isu perlindungan WNI kita. Sekarang ini ramai soal nasib anak-anak WNI eks ISIS, atau yang sekarang masih aktif sebagai milisi ISIS. Diskusi soal ini juga saya kira penting,” kata Arwani dalam rapat.

“Dan temen-temen dari BPIP juga saya nggak tahu apakah itu tupoksinya, tetapi garis besar sebagai pembinaan ideologi Pancasila saya kira menjadi penting,” sambungnya. PT BESTPROFIT FUTURES

Arwani memimpin rapat itu. Kepala BPIP yang baru dilantik, Prof Yudian Wahyudi hadir bersama Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Romo Antonius Benny Susetyo, Sestama BPIP, tiga deputi, serta para pejabat eselon II BPIP.

Menanggapi pertanyaan Arwani, Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Romo Benny Susetyo mengatakan rencana pemulangan itu masih dalam kajian. Benny menyebut BPIP juga akan bekerja sama dengan lembaga terkait.

“Nanti, BPIP masih dalam kajian. Kami belum berani mengungkapkan itu. Karena itu masih dibahas secara internal, nanti kita bekerja sama dengan lembaga-lembaga terkait lainnya,” jelas Benny. PT BESTPROFIT

Benny belum mengungkapkan soal peran BPIP jika rencana pemulangan anak-anak ISIS eks WNI itu benar dilakukan. Menurutnya, langkah yang diambil BPIP harus melalui kesepakatan Dewan Pengarah.

“Ya nanti akan… masih dalam kajian. Jadi belum berani kita memberi statement karena belum menjadi kesepakatan. BPIP kan harus ada kesepakatan Dewan Pengarah dulu,” tuturnya. BESTPROFIT

Sumber : detik