PT Best Profit Futures Surabaya

Memulihkan ‘Isi Dompet’ Pasca Libur Panjang

PT Bestprofit
PT BESTPROFIT FUTURES Lebaran dan liburan sekolah telah usai. Sebentar lagi kita kembali disibukkan dengan rutinitas sehari-hari, ngantor, mengantar anak sekolah dan lain-lain.

Liburan yang telah berlalu ternyata membuat sebagian kita lupa diri, dan menyebabkan pengeluaran membengkak, bahkan sampai menggunakan kartu kredit sebagai dana tambahan.

Sekarang saatnya membenahi keuangan yang berantakan pasca liburan. PT BESTPROFIT

Pembengkakan ini lebih banyak disebabkan oleh kurang baiknya persiapan anggaran liburan, lapar mata, dan penggunaan kartu kredit dalam pembayaran, meski untuk sebagian orang,

pembayaran dengan kartu akan menghemat dan membatasi pengeluaran, karena terbatasnya limit. BESTPROFIT

Berikut beberapa hal yang dapat dilakukan untuk membenahi keuangan pasca liburan.

Cross check Pengeluaran Selama Liburan

Coba lakukan cek list pada pengeluaran selama liburan dengan anggaran yang direncanakan, apakah banyak pengeluaran di luar anggaran yang direncanakan atau malah sisa.

Sisa dapat disimpan untuk liburan periode berikutnya. BEST PROFIT

Membayar Utang Untuk Pemulihan Keuangan

Jika ternyata liburan over anggaran, segera bayar utang kelebihan biaya tersebut, termasuk jika menggunakan dana darurat keluarga,

karena pemakaian dana darurat sifatnya adalah pinjaman. Pemulihan keuangan dapat dilakukan dengan menggunakan gaji pertma setelah liburan.

Membuat Catatan Keuangan Setelah Liburan

Selanjutnya kembali disiplin melakukan pecatatan keuangan setelah liburan, agar terkontrol dan menghindari pengeluaran yang tidak perlu dan bersifat keinginan.

Hal ini dilakukan agar keuangan pasca liburan cepat recovery alias pulih dan tidak menambah “berdarah-darah”.

Mengontrol Pengeluaran Selanjutnya

Dari catatan pengeluaran lakukan kontrol pengeluaran,untuk mengetahui pengeluaran mana saja yang bisa ditekan, juga mana yang perlu ditambah.

Misal jika biasanya sebelum liburan minum kopi seharga Rp 25,000/cangkir, 3 kali seminggu, maka bisa dikurangi menjadi 1 kali seminggu, atau tetap 3 kali seminggu tapi dengan kopi harga Rp 5.000/cangkir. Sisa anggaran dialokasikan untuk mengembalikan dana yang terpakai selama liburan.

Mencari Alternatif Lain

Mencari alternatif barang, benda lain yang senilai. Misal dalam hal konsumsi jika terbiasa masak daging sapi, bisa diganti dengan daging ayam, secara nilai,

sama-sama sumber protein hewani, namun secara harga jauh lebih terjangkau, sehingga ada sisa dana yang dapat digunakan untuk memulihkan keuangan pasca lebaran.

Menghapus Pengeluaran
Dalam hal pemulihan keuangan, pengeluaran yang perlu dihapus adalah pengeluaran yang tidak bermanfaat, bermanfaat tapi hanya jangka pendek dan pengeluaran yang tidak menambah produktifitas.

Tiap orang berbeda, jadi hanya Anda dan financial planner Anda sendiri yang dapat menentukan apakah pengeluaran tersebut bermanfaat atau tidak.

Untuk sebagian orang mungkin jalan-jalan di mall adalah pengeluaran yang tidak bermanfaat, tapi bagi sebagian yang lain adalah pengeluaran yang meningkatkan produktivitas, karena melihat peluang.

Menambah Penghasilan
Langkah selanjutnya yang dapat dilakukan adalah menambah penghasilan. Hal ini dapat dilakukan di luar jam kerja, misalnya dengan menjadi freelancer,

bisnis online, transportasi online, memberi les, bikin kue, nulis artikel, berkebun bunga, dll.

Banyak jalan untuk menambah penghasilan, asal mau, ibarat kata, banyak jalan menuju Roma.

Disiplin
Dari semua hal diatas disiplin adalah kunci keberhasilan. Sekali Anda tidak disiplin, maka jangan heran jika keuangan Anda pasca liburan berdarah-darah dalam jangka waktu yang lama.

Diisiplinkan diri, karena meski: memang uang bukan segalanya, namun jangan karena keuangan yang tidak sehat, segalanya menjadi berantakan.

Sumber : Detik