PT Best Profit Futures Surabaya

Ketika Nokia Remehkan Android

BEST PROFIT FUTURES – Pertama kali diumumkan akhir tahun 2008 lalu, ponsel komersial Android masih dianggap ‘angin lalu’ oleh Nokia yang saat itu masih jadi raja ponsel dunia. Namun nyatanya hanya butuh beberapa tahun hingga akhirnya perangkat Android mendominasi dan merebut takhta Nokia.

T-Mobile G1 atau yang juga dikenal sebagai HTC Dream memang tak terlalu menyita perhatian konsumen saat dulu diluncurkan. Sejumlah produsen termasuk Nokia menganggap Android tak akan menjadi ancaman, apalagi karena menggunakan OS berbasis Linux yang menurutnya unmanageable.

“Kami tidak melihatnya sebagai ancaman. Mengumpulkan sejumlah besar orang untuk bersama-sama mengembangkan sebuah ponsel adalah sesuatu yang telah kami lakukan (pada Symbian dan Windows Mobile) sejak bertahun-tahun lalu,” ujar juru bicara Nokia saat itu. (Best Profit Futures )

Tak cuma dari Nokia, pernyataan resmi pihak Symbian menanggapi kehadiran Android di jagat ponsel juga tak berbeda jauh. Pengalamannya mengembangkan berbagai jenis ponsel selama bertahun-tahun membuatnya percaya diri menghadapi tantangan Android yang notabene adalah pemain baru saat itu.

“Kami telah melakukannya selama 9 tahun dan mungkin telah melihat selusin platform baru yang datang dan mengatakan kami mendapat rintangan. Kami menganggapnya serius tapi kami adalah orang-orang yang mengembangkan sebuah ponsel yang sesungguhnya, platform ponsel yang sebenarnya, dan telah digunakan oleh banyak ponsel selama bertahun-tahun,” demikian pernyataan pihak Symbian beberapa tahun lalu, seperti dilansir Phone Arena, Senin (30/4/2014). (Best Profit Futures )

“Kami juga telah banyak melihat banyak upaya untuk membuat semacam standar dari linux. Tapi Linux pada dasarnya terpisah-pisah. Linux itu unmanaged dan sulit dikendalikan perkembangannya,” tambah pernyataan Symbian dalam tanggapannya mengenai Android.

Baik Nokia maupun Symbian memang bisa dibilang terlena oleh kejayaannya sendiri. Ponsel berbasis Symbian memang sangat digemari beberapa tahun lalu, namun tanpa adanya kompetisi dari platform lain pengembangannya justru terkesan mandek. (Best Profit Futures )

Sebaliknya Google yang mengembangkan Android justru terus-menerus menyempurnakannya. Seiring waktu, pesona Android dengan segudang fiturnya yang ditambah teknologi layar sentuh mulai berhasil menyita perhatian. Apalagi harga yang ditawarkan juga masuk kategori terjangkau.

Ditambah lagi saat itu juga hadir iPhone dengan iOS-nya yang cukup dinanti banyak penggila fans Apple. Secara tidak langsung kedua platform ini pun menggerus Symbian yang mulai sedikit demi sedikit ditinggalkan oleh produsen ponsel termasuk Nokia dan lebih memilih Android yang lebih murah dan bervariasi.

  (Best Profit Futures )

Sumber dari http://inet.detik.com