Kebut Vaksinasi Luar Jawa-Bali, Menko Airlangga Hartarto Minta Peran Swasta | SBY-BPF

News
Kebut Vaksinasi Luar Jawa-Bali, Menko Airlangga Hartarto Minta Peran Swasta

Suara.com | SBY-BPF – Presiden Joko Widodo (Jokowi) menginstruksikan kepada seluruh pihak terkait untuk meningkatkan vaksinasi di luar Pulau Jawa dan Bali. BEST PROFIT

Pasalnya, dari 27 provinsi di luar Jawa-Bali, baru lima provinsi yang memiliki capaian vaksinasi dosis pertama di atas rata-rata nasional, yaitu Kepulauan Riau, Kepulauan Bangka Belitung, Kalimantan Utara, Kalimantan Timur, dan Sulawesi Utara. PT BESTPROFIT FUTURES

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga mengatakan 22 provinsi di luar 5 provinsi tersebut masih di bawah nasional. | SBY-BPF

“Bapak Presiden memberi catatan khusus untuk Papua, Aceh, Sumatra Barat, dan Sulawesi Barat untuk terus ditingkatkan, karena mereka adalah salah satu yang terendah di level 24 persen hingga 33 persen,” ujar Airlangga dalam keteragan pers Setkab, Rabu (27/10/2021). PT BESTPROFIT

Sementara itu, untuk dosis kedua, hanya terdapat empat provinsi yang melampaui rerata nasional, yakni Kepri, Kepulauan Bangka Belitung, Kaltim, dan Jambi.

“Sebanyak 23 provinsi lain capaiannya di bawah nasional atau rata-rata di bawah 32,67 persen,” ujarnya.

Sebagai upaya untuk menggenjot pemerataan vaksinasi, pemerintah juga berharap dukungan pelaku usaha atau korporasi swasta.

Sejumlah perusahaan di Tanah Air memang cukup gencar membantu pemerintah untuk menyalurkan vaksin, baik dosis pertama maupun dosis kedua. Salah satunya adalah PT Adaro Energy, Tbk.

Melalui program ‘Adaro Berjuang Untuk Indonesia’, perseroan kembali menggelar vaksin Covid-19 secara gratis dengan sasaran masyarakat luas di wilayah Kalimantan, yaitu Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah.

Sebanyak 15 ribu vaksin gratis akan didistribusikan Adaro pada akhir Oktober 2021 untuk mendukung percepatan vaksinasi di wilayah tersebut, yakni di lima kabupaten yaitu Tabalong, Balangan, Hulu Sungai Utara (HSU), Barito Timur (Bartim) dan Barito Selatan (Barsel).| SBY-BPF

Presiden Direktur PT Adaro Energy Tbk Garibaldi Thohir mengatakan, perseroan berkomitmen untuk hadir dan berperan aktif dalam membantu pemerintah menanggulangi pandemi Covid-19.

“Setelah sebelumnya Adaro memberikan dukungan berupa ratusan konsentrator oksigen dan ribuan paket vitamin di beberapa wilayah kabupaten yang sama, kali ini kami mendistribusikan 15.000 vaksin,” kata dia.

Pria yang akrab disapa Boy Thohir ini berharap, makin banyak masyarakat yang mendapatkan vaksin maka akan meningkatkan kekebalan tubuh sehingga risiko tertular Covid-19 dapat diminimalisasi.

Menurutnya, Adaro sangat memahami bahwa dukungan moril dan materiil akan sangat membantu penanganan pandemi Covid-19. Karena itu, perseroan berperan aktif dalam membantu pemerintah. BESTPROFIT

Program ‘Adaro berjuang untuk Indonesia’ adalah upaya perseroan dengan menggandeng banyak pihak  untuk bersama-sama membantu agar pandemi Covid-19 segera berlalu.

Dari 15 ribu vaksin tahap pertama ini, sebanyak 5.500 vaksin dengan 10 titik sebaran didistribusikan  untuk Tabalong, 4.500 vaksin dengan 21 titik didistribusikan untuk Balangan. Adapun HSU, 1.000 vaksin di 7 titik. Barsel, 2.500 vaksin di 8 titik, serta Bartim 1.500 di 5 titik sebaran.

Rangkaian persiapan saat ini  terus dilakukan seperti sosialisasi kepada seluruh masyarat dan terus menjalin komunikasi dengan pemerintah setempat dan pelaksana vaksinator dari pihak Kimia Farma.

Vaksin akan mulai dilakukan pada 24-27 Oktober 2021 di wilayah Bartim Kalteng dan Tabalong Kalsel.

Sejak awal pandemi, Adaro telah bersinergi dengan berbagai pihak, di antaranya melalui BNPB dengan memberikan bantuan senilai total Rp 20 miliar.

Bantuan ini telah dimanfaatkan untuk mendukung pahlawan tenaga medis, hingga anggota TNI yang menjadi garda terdepan dalam penanganan Covid-19

sumber suara