PT Best Profit Futures Surabaya

Ini Aturan Main Plat Ganjil-Genap di Jakarta

Best Profit
Best Profit Futures – Pemerintah bersama pihak terkait terus mencari upaya menekan angka kemacetan di Jakarta yang semakin parah. Salah satu wacana yang kini berhembus yakni aturan plat nomor ganjil-genap.

Best Profit – Kombes Pol Unggul Sedyantoro, Analis Kebijakan Madya Bidang Dikmas Korlantas Polri mengungkapkan aturan ini akan berlaku pada ruas-ruas jalan yang sempat diberlakukan 3 in 1.

“Untuk di Sarinah Thamrin akan dikembangkan ke sana, sementara berjalan masih petugas melihat fisik. Nanti akan pake alat, bisa membaca banyak plat nomor,” kata Unggul baru-baru ini.(Best Profit Futures)

Ia menjelaskan aturan plat nomor ganjil-genap akan berlaku khusus mobil. Nantinya akan terdapat dua titik yang terdiri dari titik pengintai dan titik dimana petugas menindak para pelanggar.

“Rute itu kalau harinya ganjil dia menggunakan plat genap kemudian di verifikasi, akan dicegat. Pos 1 kamera pengintai, kemudian berikutnya untuk mendindak,” katanya.(Best Profit Futures)

Ia menilai Indonesia terlambat jika dibandingkan negara lain untuk aturan pembatasan kendaraan. Kondisi transportasi umum jadi kendala yang belum mendukung pelaksaan aturan.

“Justru kita paling ketinggalan, negara lain angkutan umumnya paling bagus. Orang boleh memiliki kendaraan tapi di jalan raya yang perlu dibatasi karena space terbatas,”

Selain itu Aturan Lalu lintas yang Kerap Dilanggar

Berkendara di jalan raya seyogyanya mematuhi aturan lalu lintas. Tapi sayangnya, masih ada pengendara yang secara sengaja atau tidak justru melanggarnya.

Pelanggaran lalu lintas yang dilakukan juga beragam, tidak melulu berkendara secara ugal-ugalan. Diakui atau tidak, budaya komuter dengan tuntutan cepat tiba di tujuan membuat pengguna jalan mengabaikan beberapa aturan lalu lintas.

Selain itu, pelanggaran juga terjadi karena pengendara merasa tidak diawasi oleh polisi lalu lintas. Namun demikian, Anda sebagai pengguna jalan sebenarnya merupakan pelopor penegakan aturan lalu lintas dengan cara tertib selama berkendara.

Berikut ini pelanggaran yang kerap dilakukan pengendara seperti dikutip Cheatsheet:

Tidak menyalakan lampu utama

Di Indonesia, menyalakan lampu utama tidak wajib dilakukan oleh pengendara roda empat, dan hanya berlaku bagi roda dua. Sayangnya, pengendara motor-motor keluaran lama kerap lupa menyalakan lampu utama.

‘Penyakit’ lupa menyalakan lampu utama juga kerap terjadi di malam hari. Baik pengendara roda dua maupun roda empat kadang hanya menyalakan lampu kabut dan lampu senja.

Ini cukup berbahaya bagi diri sendiri dan pengguna jalan lainnya. Mereka tidak mengetahui keberadaan kendaraan lain akibat tidak menyalakan lampu utama.

Berhenti sejenak di rambu ‘STOP’

Kesalahan kedua yang kerap dilakukan pengendara yaitu tidak berhenti di rambu ‘STOP’. Padahal, fungsi rambu ini tergolong vital karena biasanya dipasang pada persimpangan jalan.

Rambu ini meminta pengendara berhenti sejenak untuk memastikan kondisi jalur yang dilalui aman untuk melintas, dan tidak terdapat mobil dari jalur yang bersimpangan. Bahaya yang mengintai apabila melanggar rambu ini tak lain tabrakan dengan kendaraan dari jalur lain.

Tidak menghormati pejalan kaki

Jalan raya tidak hanya diperuntukkan bagi kendaraan bermotor. Pejalan kaki tetap memiliki hak guna apabila akan menyeberang.

Namun demikian, pengendara seringkali mengabaikan rambu peringatan ini, sehingga pejalan kaki kesulitan saat akan menyeberang jalan. Pelanggaran ini pastinya akan sangat membahayakan bagi pengendara, karena potensi menabrak pejalan kaki sangat besar.

Anda perlu tetap waspada apabila mendapati rambu ini dengan mengurangi kecepatan. Selain itu, beri kesempatan bagi pejalan kaki yang akan menyeberang jalan di tempat yang telah tersedia.(Best Profit Futures)

Sumber : liputan6.com