PT Best Profit Futures Surabaya

Dolar AS Nyaris Rp 14.000, Utang Pemerintah Bengkak Rp 2,8 T

PT Bestprofit

PT BESTPROFIT FUTURES Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) yang nyaris menembus Rp 14.000/US$ akan berdampak kepada pengelolaan anggaran negara. Salah satu dampaknya adalah dalam hal pembayaran utang dalam valas.

Kepala Subdirektorat Perencanaan dan Strategi Pembiayaan Direktorat Jenderal Pembiayaan dan Risiko Kementerian Keuangan Erwin Ginting mengatakan, PT BESTPROFIT

pelemahan rupiah akan berdampak pada peningkatan realisasi pembayaran utang jatuh tempo valas pemerintah.

Pada tahun ini, utang jatuh tempo pemerintah mencapai Rp 394 triliun, di mana 72% atau sekitar Rp 283 triliun dalam denominasi

mata uang rupiah dan US$ 8,2 miliar atau Rp 110 triliun (kurs Rp 13.400/US$) dalam bentuk valas. BESTPROFIT

Erwin menjelaskan, pembayaran utang jatuh tempo valas sudah meningkat sejak Maret 2018 ketika kurs rupiah berada di level Rp 13.800/US$.  BEST PROFIT

Pada akhir Maret, pemerintah telah membayar utang jatuh tempo valas sebesar US$ 2,7 miliar atau setara Rp 37,2 triliun (kurs Rp 13.800/US$).

Artinya, sisa kewajiban pembayaran utang tahun ini mencapai US$ 5,5 miliar. Meskipun pelunasan utang jatuh tempo akan dilakukan secara bertahap,

potensi pembengkakan pembayaran utang tahun ini terbuka lebar seiring dengan tren pelemahan rupiah.

Jika menggunakan kurs Rp 13.400/US$ seperti asumsi Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018, maka utang jatuh tempo dalam valas adalah setara Rp 73,6 triliun.

Namun, apabila kurs rupiah berada di level Rp 13.900, maka utang jatuh tempo yang harus dibayarkan membengkak hingga Rp 76,4 triliun.

“Dalam perencanannya, pembayaran jatuh tempo utang menggunakan asumsi kurs di APBN. Tetapi asumsi kurs Rp 13.900/US$ ini terlalu pesimis,” kata Erwin kepada CNBC Indonesia, Rabu (25/4/2018).

Secara keseluruhan, lanjut Erwin, potensi adanya pembengkakan pembayaran utang jatuh tempo tahun ini dari pelemahan rupiah tidak sebesar yang diperkirakan.

Dia menegaskan risiko ini masih mampu dikelola oleh pemerintah dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian.

Meski pembayaran utang membengkak, tetapi secara keseluruhan dampak pelemahan rupiah terhadap APBN cukup positif. Pemerintah justru akan menerima tambahan anggaran,

karena penerimaan akan lebih besar ketimbang belanja.

Sumber : Detik