PT Best Profit Futures Surabaya

Best Profit Futures; BEI Kejar Asuransi Jiwa Asing Catatkan Saham di Bursa

Best Profit Futures – PT Bursa Efek Indonesia (BEI) ‎mendorong perusahaan asuransi jiwa asing untuk mencatatkan sahamnya di bursa. Sebab ini bisa meningkatkan kapitalisasi pasar bursa.

Direktur Utama BEI Tito Sulistio mengatakan, sesuai kebijakan yang ada, sebesar 20 persen saham perusahaan asuransi asing harus dimiliki domestik. Hal ini yang bisa menjadi peluang agar perusahaan asing mau melantai di bursa.

“Ada satu peraturan asuransi itu, dalam tahun tertentu harus minimum 20 persen buat rakyat Indonesia, dimiliki domestik. Saat ini mereka pegang 100 persennya. Sebentar lagi jatuh tempo, kita harus kejar,” kata dia di Jakarta, Senin (Best Profit Futures)

Dia mengatakan, dengan tercatatnya saham perusahaan tersebut di BEI maka kapitalisasi pasar yang terbentuk akan bertambah Rp 600 triliun.

Saat ini, kata Tito, BEI sedang membujuk supaya perusahaan-perusahaan asing itu mau mencatatkan sahamnya.

“Daripada dijual, pasar modal jualnya. Ada Rp 600 triliun market cap kira-kira. Mereka jatuh temponya 3 tahun dari sekarang. Tapi kita persuade dari sekarang. Kita lagi kerja,” dia menjelaskan.(Best Profit Futures)

Tanpa menyebut secara pasti jumlah perusahaan asuransi yang dimaksud, Tito mengatakan, yang pasti kondisi perusahaan tersebut sedang tumbuh baik.

Tak hanya bagi perusahaan, jika perusahaan tersebut tercatat maka akan mendorong kinerja pasar modal RI. “‎Saya jumlah perusahaan nggak ingat. Kita-kira Rp 600 trilun (market cap),” tandas dia.

Sentimen bisnis Jerman di bulan September naik ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun terakhir terkait tanda-tanda bahwa kekhawatiran korporasi pelonggaran atas prospek ekonomi dan konsekuensi dari keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, menurut laporan dari lembaga Ifo yang berbasis di Munich pada hari Senin.

Indeks bisnis Jerman naik ke angka 109,5 dari revisi sebelumnya 106,3. Yang tertinggi sejak Mei 2014. Para ekonom memperkirakan berada di angka 106,3.

Indeks untuk kondisi saat ini meningkat menjadi 114,7, dan harapan untuk peningkatan menjadi 104,5.

Sentimen bisnis Jerman di bulan September naik ke level tertinggi dalam lebih dari dua tahun terakhir terkait tanda-tanda bahwa kekhawatiran korporasi pelonggaran atas prospek ekonomi dan konsekuensi dari keputusan Inggris untuk meninggalkan Uni Eropa, menurut laporan dari lembaga Ifo yang berbasis di Munich pada hari Senin.

Indeks bisnis Jerman naik ke angka 109,5 dari revisi sebelumnya 106,3. Yang tertinggi sejak Mei 2014. Para ekonom memperkirakan berada di angka 106,3.

Indeks untuk kondisi saat ini meningkat menjadi 114,7, dan harapan untuk peningkatan menjadi 104,5.(Best Profit Futures)

Sumber : liputan6.com