PT Best Profit Futures Surabaya

Awal Pekan, Pergerakan IHSG Masih Diwarnai Sentimen

BEST PROFIT FUTURES SURABAYA – Pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diprediksi berada pada kisaran 5.150-5.250

pada perdagangan hari ini. Hal tersebut, didasari masih menguatnya sentimen dalam negeri.

“Masih dipengaruhi sentimen dalam negeri, salah satunya turunnya harga semen. Sehingga membuat IHSG kemungkinan mulai merambah naik,”

tutur Analis Investa Saran Mandiri Kiswoyo Adi Joe kepada Okezone di Jakarta,Senin (BEST PROFIT FUTURES).

Kiswoyo menjelaskan, meskipun sentimen dalam negeri positif,

namun berita di luar negeri terkait kenaikan suku bunga The Fed masih cukup mempengaruhi laju IHSG secara signifikan.

“Selain itu, sentimen regional didasari adanya inflasi yang sudah

keluar juga bisa menjadi salah satu sentimen penggerak IHSG,” ujarnya.

Sedangkan, Kiswoyo menilai,penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM)

jenis premium dan solar dianggap tidak terlalu memberikan sentimen besar kepada laju IHSG.

“Mungkin enggak terlalu berpengaruh besarlah penurunan BBM,

tetapi lebih kepada sentimen data ekonomi makro seperti inflasi yang sudah keluar,” pungkasnya.

Minyak diperdagangkan mendekati level $ 50 per barel (BEST PROFIT FUTURES).

seiring data pemerintah AS menunjukkan stok minyak mentah turun untuk minggu kelima sehingga memangkas pemangkasan stok yang ada.

Minyak berjangka turun 0,3 persen di New York setelah naik 2,3

‹‹persen hari Rabu untuk mendapatkan penutupan tertinggi dalam lebih dari tiga bulan.

Stok minyak mentah turun di bawah 500 juta barel untuk pertama kalinya sejak Januari setelah stok turun 2,98 juta barel pekan lalu,

Administrasi Informasi Energi melaporkan. Survei Bloomberg memperkirakan kenaikan pada stok.

Minyak akan terhenti di level $ 55 per barel seiring kembali beroperasinya pengebor minyak serpih AS, menurut Goldman Sachs Group Inc.(BEST PROFIT FUTURES).

Minyak telah naik sekitar 11 persen sejak Organisasi Negara Pengekspor Minyak pekan lalu sepakat untuk memangkas produksi untuk pertama kalinya dalam delapan tahun.

OPEC, yang memompa keluaran pada level rekor bulan September,

akan memutuskan kuota pembatasan pada pertemuan resmi kelompok ini di Wina pada 30 November mendatang.

Semntara itu, badai Hurricane Matthew semakin menguat dan saat ini mendekati pantai Timur AS.

West Texas Intermediate untuk pengiriman November di level $ 49,69 per barel di New York Mercantile Exchange, turun 14 sen, pada pukul 08:01 pagi waktu Hong Kong. (BEST PROFIT FUTURES).

Kontrak naik $ 1.14 ke level $ 49,83 pada hari Rabu, yang merupakan penutupan tertinggi sejak 29 Juni, total volume yang diperdagangkan yakni sekitar 76 persen di bawah rata-rata 100-hari. Harga naik 7,9 persen bulan lalu.

Brent untuk pengiriman Desember kehilangan 14 sen ke level $ 51,72 per barel di ICE Futures Europe exchange yang berbasis di London. Kontrak tersebut naik 2 persen ke level $ 51,86 pada hari Rabu. Indeks acuan global ini diperdagangkan pada $ 1,46 premium untuk untuk bulan Desember WTI.(BEST PROFIT FUTURES).

Sumber dari http://economy.okezone.com